Selamat Pengantin Baharu

Pasangan merakam aksi seks semasa masih bergelar suami isteri. Kini mereka sudah pun bercerai dan membawa haluan masing-masing. Hanya tinggal video sahaja, sebagai kenangan tetek besar dan terindah untuk tontonan semua. Ooops …

Video HTML5 - Android / iPhone / Blackberry / Windows
View text
  • #Pengantin #Awek Melayu #Balak Melayu #Suami-Isteri
  • 4 months ago
  • 2

Isteri Curang dengan Buruh Binaan

Akibat suami yang mati pucuk, isteri muda ini terpaksa melampiaskan nafsu dengan buruh binaan dari syarikat kontraktor yang sedang membuat kerja ubahsuai di rumahnya. Wanita ini telah berkahwin dengan seorang lelaki berumur 60 tahun berstatus Dato’ dan juga suami kepada dua wanita lain.
Ikutilah cerita seterusnya bagaimana wanita yang kesepian seks ini terjebak dalam sangkar nafsu yang menggila dengan seorang lelaki yang dia hampir tidak kenali …



♥ Sangkar Berahi
Þ babak 1


Puas sudah Mila menghisap zakar Dato Kamal, tapi senjata sulit Dato berumur 60 tahun ini hanya mampu bangun separuh tiang dan masih terkulai di tapak tangannya. Mila membelai-belai zakar tua itu yang melingkar seperti malas untuk bangun dari tidurnya. Mila kecewa kerana meskipun sudah lama berkahwin dengan Dato K, dia masih belum dikurniakan zuriat yang dia harap nanti dapat menjadi waris yang sah ke atas kekayaan Dato yang bernilai puluhan atau mungkin ratusan juta Ringgit.

Namun yang menjadi keresahan Mila ialah dia masih berstatus dara kerana sejak mereka kahwin lagi, batang zakar Dato K tak pernah dapat menembusi farajnya yang ketat. Walaupun berkahwin pada usia yang agak lewat, pada umur 33 tahun, Mila tetap menjaga kesucian anggota syahwatnya dan tidak pernah melakukan seks dengan mana-mana lelaki sekalipun. Sejak dari awal lagi, sebagai seorang wanita Islam yang taat, Mila bertekad untuk menyerahkan tubuhnya hanya kepada lelaki yang menjadi suaminya yang sah.

Perasaan geram timbul di hati Mila bila merenung wajah Dato K yang begitu leka membalas SMS, seolah langsung tidak berminat untuk menyambung adegan seks mereka yang terganggu sebentar tadi oleh panggilan masuk dari seseorang yang Mila tak kenali …

Mila mengenakan jubah tidur dan memberi isyarat tangan kepada Dato untuk keluar sebentar dari bilik kecil tersebut untuk ke bilik air yang terdapat di bilik tidur utama yang kini sedang diubahsuai. Banglo usang yang Dato telah beli dari arwah bapa Mila ini kini kelihatan seperti baharu dengan lantai marmar dan fixtures yang di import dari Italy. Memang Dato seorang yang pemurah dan tidak pernah lokek duit dengan Mila, sesuatu yang tidak ramai wanita sekarang dapat merasakan dalam hidup mereka. Namun kemewahan wang ringgit tidak dapat mengisi kesepian yang Mila rasakan, walaupun sudah bergelar isteri kepada seorang kenamaan. Mila teringin sangat untuk mendapat cahaya mata yang akan dapat menemaninya ke mana saja dia berada.

Dalam laluan ke bilik tidur utama, Mila terserempak dengan seorang pekerja kontraktor yang sedang mengecat dinding yang telah pudar. Keadaan bersepah dan perkakas binaan di laluan menyukarkan Mila untuk bergerak dengan kemas dalam jubah tidur, apalagi cuba mengelak daripada tersentuh tin cat di lantai. Joko perasan yang Mila tidak begitu senang dengan kedaan itu, lalu dengan segera dia mengatur tin cat dan perkakas binaan supaya memudahkan Mila lalu di situ.

Mila mengangguk dan memerhatikan wajah hitam Joko yang cuba menguntum senyum padanya dan berkata sesuatu dalam loghat Indon yang pekat, “maaf Puan, saya nggak tahu Puan ada di sini hingga berantakan lantainya, maaf ya?”. Mila tidak membalas permintaan maaf Joko, tapi sekadar senyum seorang majikan terhadap orang gaji.

Sekembali Mila dari bilik air, dia nampak Joko masih tekun lagi menempel simen dan membetul dinding. Kali ini Joko sudah tidak lagi memakai baju, mungkin kerana kepanasan, tapi hanya dalam seluar jeans yang lusuh. Mila mengerling pada tubuh Joko yang fit dan berketul-ketul dengan otot akibat pekerjaan keras yang menjadi aktiviti hariannya. Sebelum ini, Mila tak pernah terfikir tentang sosok tubuh jantan seperti yang Joko miliki, tapi entah kenapa tiba-tiba Mila rasakan yang Dato K tidak mempunyai kejantanan yang tulen seperti lelaki lain yang bekerja membanting tulang seperti Joko.

Sewaktu Mila jalan melintas Joko, kakinya terpijak jubah tidurnya yang labuh, Mila hilang balance dan hampir-hampir jatuh ke lantai. Mujur Joko sempat menyambut Mila dengan kedua-dua belah tangannya memeluk tubuh Mila. Namun belum sempat membetulkannya, jubah tidur Mila terselak dan menampakkan buah dadanya yang gebu dan montok di depan mata Joko untuk beberapa saat.

Mila bingkas bangun dari pelukan Mila, mengucap maaf dan terima kasih kepada Joko dan bergegas ke bilik. Lengan Joko yang gagah dan tangannya yang kemas membuat Mila rasa sesuatu yang tak pernah dia rasakan sebelum ini dari seorang lelaki. Mila pun tidak faham kenapa jantungnya berdegup kencang bila dia terpandang wajah Joko tadi. Mungkinkah kerana aura kejantanan yang dimiliki Joko yang tidak kelihatan pada Dato K? … ( bersambung )

View text
  • #Isteri Curang #Kisah Benar
  • 4 months ago
  • 2

Kenapa Wanita Suka Hisap?

Bukan wanita sahaja, tapi lelaki gay dan biseksual juga suka menghisap zakar…



View text
  • #Hisap #Blowjob
  • 4 months ago

Bontot Cantik

Bontot bulat dan montok menjadi kesukaan lelaki dan perempuan …




KLIK UNTUK BERAKSI 3-X LEBIH LAMA!

View text
  • #Bontot Wanita
  • 4 months ago

Seks dengan Ibu Tiri


NAK BERAKSI LEBIH JANTAN? - KLIK !

NOTA: pengguna telefon pintar Android disyorkan guna Browser Dolphine untuk mudah tonton video


♥ Cinta Ibu Tiri
Þ Babak 1 


Kisah benar oleh RossLan
- Kuala Lumpur

Semua ini terjadi beberapa bulan lepas dan selama ini saya menyangka ianya mustahil boleh berlaku ke atas diri saya. Namun, seolah telah ditakdirkan - pengalaman ini telah mengubah sikap dan cara hidup saya. Untuk pertama kali, saya merasakan diri saya telah melangkah ke alam dewasa yang penuh dengan misteri dan kejutan. Banyak perkara yang selama ini tidak terlintas dalam fikiran saya telah berlaku. Baiklah, begini kisahnya:

Nama saya Rosslan dan baru menyambut hari lahir ke 19 tahun. Tubuh saya sederhana saja, tapi mempunyai saiz zakar yang agak besar - hampir 8 inci panjang dan agak tebal dan kuat kerana saya amalkan mengurut zakar saya setiap pagi dan malam sejak umur 16 tahun lagi. Mungkin kerana dengan tubuh dan zakar yang sehat, saya perlukan seks yang lebih kerap dengan perempuan. Saya tak suka melancap kerana bagi saya ianya tak dapat menyamai kemutan cipap wanita. Maklumlah, tinggal di bandaraya KL ni…sana-sini perempuan seksi!

Saya tidak kira sama ada yang muda atau yang lebih tua dari saya, dengan yang cantik atau sederhana, tapi saya lebih sukakan wanita yang mempunyai payudara besar dan punggung bulat dan montok yang memberi petanda bahawa mereka sehat dan gemarkan seks rakus. Paling saya suka ialah wanita yang umur pertengahan 20 tahun. Namun, saya tak kesah sangat kalau mereka lebih berumur dari saya. Kali terakhir saya memantat seorang wanita 45-tahun dan aksi dia tidak mengecewakan saya. Lagipun, semua wanita mahukan seks ~ hanya lebih ramai yang malu untuk melafazkannya.

Saya tinggal di sebuah apartment dengan ibu tiri saya. Namanya Nur Hayati, tetapi saya memanggilnya Makcik sahaja, dan saya rasa lebih selesa dengan panggilan itu walaupun dia kelihatan jauh lebih muda dari usianya. Tubuhnya lampai, punggungnya montok dan memakai coli size 34D. Umurnya baru tiga-puluh-enam-tahun, bapa saya meninggalkan kami enam tahun lalu - kononnya mencari pekerjaan di Singapura, dan sejak itu kami tidak menerima apa berita darinya - entahkan hidup entahkan tidak.

Sebabkan terlampau sayangkan ayah saya Makcik terus hidup membujang dan tidak pernah merasakan dirinya telah bercerai. Makcik agak pendiam dan saya tidak pernah memikirkan dia seorang wanita yang menarik dari segi seks. Pada pandangan saya dia suri rumah yang baik dan seorang pemalu. Bila keluar rumah Makcik sentiasa memakai tudung moden dan baju kurung moden yang adakalanya menampakkan bentuk tubuhnya yang seksi.

Saya pasti bahawa tidak satu pun angan-angan seks memasuki fikirannya, meskipun kerap juga saya lihat dia berjalan di dalam rumah tanpa memakai coli atau seluar dalam. Saya dapat lihat payudaranya terbuai-buai ke kiri kanan dan putingnya terpacak di sebalik blaus atau T-Shirt yang nipis. Punggung montoknya akan terhayun disebalik kain batik apabila dia berjalan tanpa memakai seluar dalam. Kadang-kadang Makcik tidak pernah teragak-agak menyuruh saya menolong dengan kancing-coli yang degil. Kami hidup dalam suasana mesra tapi agak diam dengan hal masing-masing. Lagipun sebagai seorang lelaki apalah sangat yang saya dapt berkongsi cerita dengannya…dan Makcikpun lebih banyak menghabis masanya dengan jiran-jiran wanita di sebelah apartmen kami.

Namun pada harijadi saya yang ke 19 tahun semuanya berubah…hari yang bersejarah itu telah menukar pandangan saya mengenai ibu tiri saya ini. Hari itu semasa dia keluar membeli belah, saya tidak sengaja telah membaca diarinya. Saya tiada niat langsung untuk menceroboh privasi MakCik, tapi … Ketika itu saya sedang berbaring di atas katil Makcik dan terjumpa diarinya terbuka, dan dengan tak sengaja saya terselak satu mukasurat!

Ini adalah apa yang tertulis dalam buku catatan harian itu: ”Aku berdiri di dalam tren LRT yang penuh sesak, dan merasa zakarnya yang keras mengelongsor jauh ke dalam rekahan punggungku, dia membuat aku hampir-hampir klimaks di dalam tren yang sesak dengan penumpang!”

Dan, ”Melihat lelaki yang sama di panggung wayang, kami mengambil bangku bersebelahan dan jauh dari penonton lain… aku menghisap zakarnya sampai puas.” Wow makcik-ku! …siapa sangka!!! Kemudian terdapat satu lagi catatan: ”Jika Roslan tahu yang aku mengintai sewaktu dia mandi, dia mungkin membenciku. Zakarnya jauh lebih besar daripada ayahnya! Adakah dia pun kuat seks seperti ayahnya?” Dan makcik menyambung lagi: ”perbuatan sumbang mahram atau tidak, aku akan goda dan FUCK anak tiriku ini suatu hari nanti !”

Entah berapa lama Makcik berdiri memerhatikan saya yang tidak perasan kehadirannya. Dia melangkah masuk dan mukanya agak merah sewaktu mengambil buku catatan tersebut dari tangan saya. Makcik dengan selamba menutup buku itu dan meletakkanya di atas almari solek dan menanggalkan tudung dan blausnya sambil berkata. ”Panas betul kat luar tu…” Dalam keadaan tubuhnya yang hanya bercoli tipis, dia berkata, ”Lan, nanti makcik panggil kamu untuk makan malam ya.” Saya terpinga-pinga tak dapat berkata apa-apa! Sewaktu makcik berjalan keluar, saya lihat punggung makcik bergoncang .. saya pasti dia tidak memakai seluar dalam. Zakar saya pun terus keras gila. Apatah lagi bayangan Makcik menghisap zakar seorang lelaki, seperti yang tercatit dalam diari itu bermain liar dalam fikiran saya.

Dinner kami malam itu lebih tenang dari biasa; kami bercakap tentang membeli belah dan kenaikan pangkat saya di tempat kerja…dan bergurau tentang jiran baru kami, Karen - gadis Cina yang kelam-kabut itu. Makcik langsung tidak menyebut tentang buku catatannya. Perbuatan sumbang mahram atau tidak, zakar yang gian tak dapat membezakannya - kerana semakin lama kami bersembang, ingatan saya tidak dapat mengelak dari mengimbas kembali kejadian petang tadi.

Selepas makan malam, saya pergi ke dapur, seperti biasa menolong Makcik mengemas apa yang patut. Makcik ketika itu berada di sink. Dia agak gugup bila saya meletakkan satu tangan saya pada pinggangnya. Tapak tangan saya yang satu lagi meraba punggung Makcik yang disaluti kain batik sutera yang agak tipis. Saya dapat rasakan yang Makcik tidak mengenakan panties kerana tidak terdapat garisan seluar dalam bila saya meraba.

“Siapakah lelaki di panggung wayang itu, Makcik?”, saya bertanya dengan lembut dan yakin, sambil tangan saya meraba buah dadanya pula. Suaranya menggeletar tapi cepat menjawab..”Makcik pun tak kenal, tapi dia selalu di situ setiap Selasa tengahari. Makcik bertemu dengannya di sana hanya beberapa kali”, Makcik menokok tambah tanpa saya minta. Sambil-sambil tu Makcik sempat mencapai tangannya ke belakang dan mengenggam zakar saya yang keras, dengan berbisik antara dengar dan tidak “Aku mahukan kau Lan”, dan saya lihat mata Macik sudah kuyu dalam berahi.

Saya pun berhenti meramas buah dada yang gebu itu, sambil melondehkan kain batik Makcik, saya membongkokkan badan sehingga muka saya menyentuh punggung montoknya. Wow…saya tidak menyangka punggung Makcik begitu bulat dan cantik..dan di celah kangkang Makcik tidak banyak bulu pantat, mungkin Makcik baru mencukurnya … saya hampir-hampir terpancut air mani melihatkan senario yang hebat ini. Di sebalik peribadinya yang sederhana, saya sedikitpun tak menyangka yang Makcik mempunyai tubuh yang sangat mengiurkan. Saya mencium pahanya dan sekitar punggungnya yang putih gebu dan lurahan rahsia yang terpampang di depan muka saya.

Makcik menoleh setiap kali saya mengigit halus kedua-dua belah punggungnya yang semakin hangat … renungan matanya yang layu seolah merestui perbuatan saya 100% dan mahukan saya segera melakukan sesuatu yang lebih rakus. Saya merangkul pinggulnya dan menjilat jauh ke dalam rekahan rahsia yang tertonjol di muka saya. Makcik membongkok, meletakkan lengannya di atas pangkin singki dan melekapkan pipinya di situ - lidahnya menjilat-jilat bibir seolah tak sabar untyuk aksi yang seterusnya. Makcik telah kalah dan menyerah pada nafsu berahi yang semakin meluap-luap, dan saya pula akan bakal memacu kejantanan saya jauh ke dalam lubuk birah yang hangat dan padat itu.

Saya pun mula menguak pelepah punggung Makcik dan dapat melihat lubang faraj Makcik yang basah dan tercungap-cungap kemerahan. Lubang sejuta nikmat itu sudah ternganga menantikan lidah saya yang semakin menghampirinya! Saya menjilat rekahan punggung dari lubang duburnya sampailah ke bibir faraj Makcik seperti anjing lapar menjilat tulang dan Makcik memberi respon yang rakus dengan menolak bontotnya ke muka saya, sambil menggeliang-geliut. Batang hidung saya yang mancung terus-terusan di asak oleh punggung gebu Makcik yang sengaja menyentuh kedua-dua lubang kemaluannya pada muka saya.

Untuk membalas asakan Makcik itu, lidah saya merayap antara lubang dubur dan cipapnya - saya menjilat kelentit Makcik dan menyapu lidah saya pada bibir farajnya sampai ke pinggir lubang duburnya. Makcik terjengket-jengket di atas ujung jari kakinya menerima asakan saya yang bertubi-tubi, pinggulnya menonggeng ke atas dan dengan kaki yang terbuka Makcik meletakkan tapak tangannya pada kedua belah punggung dan menariknya keluar untuk memberi saya laluan yang lebih mudah…dan suatu pemandangan yang hebat - saya dapat lihat dengan jelas lubang dubur Makcik yang ketat dan coklat kemerahan turut terkemut-kemut. Mungkin Makcik sengaja mengembang-kuncup lubang duburnya untuk menarik perhatian saya ke situ!!!

Saya terus meratah bibir faraj Makcik. Sesekali saya julurkan lidah dan menyentuh biji kelentitnya yang keras dan agak besar, hampir separuh jari kecil saya. Makcik merengek kesedapan setiap kali lidah saya menjilat biji kelentitnya. Dalam posisi begitu, hidung saya tidak dapat mengelak dari menyentuh lubang dubur Makcik. Barangkali inilah yang Makcik inginkan ~ kedua-dua lubangnya mendapat sentuhan dari saya. Hidung, mulut dan dagu saya yang berjanggut sejemput itu habis basah dengan cream yang mengalir dari lubang cipap Makcik.

Makin lama, air mazi Makcik semakin meleleh dan jatuh di atas lidah saya; ianya tidak berbau tapi terasa sedikit masin, macam masin mentega pun ada. Tak dapat saya ceritakan betapa hebatnya respon pantat Makcik 36 tahun ini. Dengan goyangan pinggul dan hayunan ke depan dan ke belakang macam penari Dangdut tengah naik syeh, Makcik seolah-olah mahu menghisap lidah saya dengan bibir pantatnya!!! dan semakin lama, semakin rakus menggelek bontotnya.

Untuk tidak menghampakan kemahuan Makcik, saya masukkan lidah saya ke lubang farajnya se dalam-dalam yang mungkin. Hampir seluruh lidah saya meneroka lubang yang basah kuyup itu - saya ngangakan mulut saya dan menempatkan bibir saya dicelah bibir faraj Makcik…seolah-olah kami berkucupan, tapi seorang mengguna bibir yang lain… “Hmmmhh ooooh…” Makcik meraung kecil dan mungkin dia klimaks bila seluruh lidah saya menjolok ke dalam lubang faraj kerana sejurus itu Makcik meminta saya memantatnya dengan batang zakar saya yang sudah 200% keras!!! Dengan suara terketar-ketar menahan birah ” Lan, Makcik nak rasa zakar kau sekarang..tolong Lan..Makcik dah tak tahan ni…cepat sikit Lan..please Lan ..please” Makcik dah mula speaking English menandakan nafsunya sudah meluap-luap…. [ kekadang saya terdengar juga Makcik cakap manja-manja dan berbisik dalam bahasa English bila bergayut kat telefon - entah jantan mana..saya pun tak pernah terfikir sehinggalah hari ini… ]

Seperti menerima arahan ketua, saya pun tidak membantah dan terus berdiri dengan perlahan, sambil zakar saya menyapu bahagian dalam kaki dan paha Makcik. Dia mencapai tangannya ke belakang dan menarik rambut saya dengan agak kasar supaya cepat berdiri !!! Apabila batang zakar 8 inci saya singgah di celah kangkangnya Makcik cepat-cepat mengepitnya dengan menyilang kakinya! Ketika itu saya rasa seolah zakar saya sudah melekat dan jadi sebahagian tubuh Makcik. Nasib baik ketinggian Makcik yang hanya dua inci lebih rendah dari saya … kalau tidak, teruk juga saya kena membongkok.

Dengan kakinya yang bersilang dan mengepit kuat batang saya, Makcik menghenjut ke depan belakang dan saya turut terhoyong hayang dikerjakan nafsu buas Makcik yang macam perempuan kerasukan lagaknya. Saya dapat rasakan jari-jemari Makcik meramas-ramas kepala butuh saya dan mengenggamnya, sambil batang zakar saya membelah bibir farajnya. Kami berdua sama-sama menghayunkan pinggang dengan satu tempo dan air mazi Makcik yang mereneh berdecit-decit mengeluarkan bunyi yang lucah setiap kali kami mengenjut.

Oleh kerana Makcik menonggeng dengan kakinya terjengket, kemaluan kami adalah pada paras yang sama dan memudahkan saya menyorong batang saya ke depan dan belakang. Tapi Makcik masih tidak mahu melepaskan grip pada batang saya….saya dapat merasakan bibir faraj Makcik seolah menjilat-jilat bahagian tengah batang saya. Mungkin Makcik sengaja mengepit kuat, supaya saya tidak pancut lebih dahulu……

Tapi lutut saya sudah semakin longgar kerana lama dalam posisi itu…dan hayunan saya sudah mula goyah. Makcik menyedarinya, lalu dia melepaskan batang saya yang seperti spring keluar dari cengkaman pantat Makcik. Kini zakar saya berlabuh di celah punggung Makcik dan berlomoran air mazi Makcik. ” Okay Lan…now you can FUCK my pussy….” sambil kata gitu, Makcik melangkau kaki kanannya ke atas dan merehatkan lututnya atas sink. Zakar saya hampir memuntahkan pelurunya melihat aksi lucah Makcik saya yang mencelapak sink meminta dijimak oleh anak tirinya….Lubang pantat Makcik terbuka luas , tanpa segan silu menunggu saya untuk memantatnya seperti anjing betina yang gian batang.

Apalagi…saya pun terus menujah batang saya ke arah lubang itu…namun mungkin kerana posisi kami yang janggal, kepala zakar saya menyentuh lubang faraj dan dubur Makcik bergilir-gilir. Saya mengasah batang saya di kedua-dua lubang tersebut dengan hanya suara Makcik merengek-rengek ooohhh dan mmmhhhh menahan sedap yang teramat. Saya lihat bulu tangan Makcik meremang dan bintik halus pada bahu, lengan dan bontot Makcik. Saya menyangka Makcik akan klimaks..jadi saya pun terus mengasak ke lubang gol sampai rapat dua biji bola saya pada pantat Makcik…tapi Makcik menolak badan saya ke belakang…sambil tercungap-cungap berkata “..Lan belum lagi…buat macam tadi tu…”

Saya pun menarik keluar zakar saya yang basah kuyup dan mengeselnya pada celah punggung Makcik seperti mengesel biola. Bunyi-bunyi lucah yang keluar dari celah kangkang Makcik kedengaran lebih merdu dari gesekan biola Vanessa May…Entah macam mana sewaktu saya mahu merapatkan kepala butuh saya dengan kelentit Makcik, ia tergelincir dan menyentuh tepat pada lubang dubur Makcik…kebetulan Makcik sedang mengenjut punggungnya ke belakang…dan entah macam mana saya pula menujah ke depan - tanpa dapat kami elakkan kepala butuh saya terjelus ke dalam lubang dubur Makcik….kami sama-sama terdiam seketika. Kejadian yang tidak diduga akan berlaku ini membuat kami cuba memikirkan tindakan seterusnya.

Saya mula sedar yang Makcik menguncup lubang duburnya dengan agak kuat seolah sengaja mahu merasakan kapala zakar saya dalam duburnya. Setiap kali saya cuba menarik keluar Makcik mengemut kuat, dan saya rasa suatu kelazatan yang tak pernah saya alami pada batang zakar saya. Kini Makcik mula menyorong bontotnya ke arah saya dan 3 inci zakar saya tenggelam dalam lubang itu. Saya merasa confuse kerana antara perasaan bersalah dan sedap meliwat Makcik. Tapi yang herannya, Makcik langsung tidak membantah…malah Makcik terus membiarkan batang saya menjolok perlahan-lahan ke dalam lubang larangan itu. Kami sama-sama memulakan tempo baru ~ kali ini dengan penuh sedar bahawa konek saya sedang menujah lubang larangan!!!

Makcik terus menggalakkan perlakuan saya, sambil mengusap-usap buah dadanya dan menggentel puting teteknya sendiri. Seolah-olah Makcik khayal dalam dunianya sendiri tanpa membantah perlakuan anak tirinya yang separuh batang zakar tertanam dalam duburnya. Tiba-tiba saya merasakan satu nikmat yang tak dapat saya gambarkan apabila liang dubur Makcik seperti memerah batang saya dengan kemutan yang bertubi-tubi….kedengaran suara Makcik seolah meneran dan tertahan-tahan dan nafasnya tercungap-cungap mhhmm…mhhmmhh

” Hayati…” oops saya terlanjur menyebut namanya ” Hayati…I’m cumming…oooooooh” Makcik @ Hayati melepaskan gripnya dan saya memuntahkan airmani panas yang cukup banyak ke dalam lubang bontot Hayati membuat dia tersentak menerima pancutan kuat yang membanjiri duburnya…setiap pancutan saya disambut dengan kemutan liang duburnya. namun hanya separuh batang zakar saya yang tenggelam di dalamnya. Pada waktu yang sama saya meraba pantat Hayati, tapi mendapati jari-jarinya mendahului saya dan rakus menjolok lubang faraj ketika batang saya dalam duburnya. Hayati menghampiri klimaks dan terus menolak bontotnya ke belakang untuk memasukkan batang zakar saya sebelum ianya lembek … saya merasakan otot dalam tubuh Hayati seolah-olah memerah keluar setiap titik airmani saya yang masih bertakung di salurannya…ketika nafsu kami memuncak, Hayati melayan saya sebegitu rakus seolah dia bukan lagi ibu tiri dan saya bukanlah anak suaminya - kerana nafsu birahinya yang tak terbendung, saya telah memantat wanita yang masih menjadi isteri kepada ayah saya.

BERSAMBUNG … ♥ … Hubungi Kami

Flash - not supported on Chrome-Android

HTML5 Video Type MP4

View text
  • #Kisah Benar #Cerita Lucah #Melayu
  • 4 months ago
  • 2

Awek Cina & Balak Melayu

SEMUA awek sukakan batang yang kuat, besar dan keras. Kalau tak besar sangatpun, paling minima 6-inci tapi wajib keras macam kayu. Dan masa beraksi tu korang kenalah hayun dia tak kurang 15-minit atau sampai awek tu klimaks dan minta berhenti permainan sebab dah terlampau geli. Kalau korang berjaya buat macam tu, aku gerenti awek tu tak akan cari jantan lain macam minah dalam video ni …

Nak lagi video? Sila masuk BILIK VIP


Flash Video Not Supported on Chrome-Android

DOWNLOAD video lengkap = http://goo.gl/liXO6s

NAK SEKS 3X LEBIH HEBAT? - KLIK!

HTML5 Video Type MP4
supported on Chrome-Android



View text
  • #Awek Cina #Balak Melayu #Antara Kaum
  • 5 months ago

Majalah Seni Seks

View text
  • #Majalah Dewasa
  • 9 months ago

Majalah PENTHOUSE Letters

View text
  • #Majalah Dewasa #Penthouse
  • 1 year ago

Posisi Jimak Menongkah Arus

Teknik bersetubuh yang jarang dilakukan sebab ramai yang tak pernah tahu atau terfikir bagaimana ianya dilakukan.
Cara bersetubuh ini pastinya memerlukan stamina dan zakar yang sekurang-kurangnya sepanjang enam inci. Kelebihan posisi ini, pasangan wanita dapat lihat dengan jelas zakar masuk keluar vagina, disamping memberi kebebasan kepadanya untuk mengesel kelentit dan menyentuh diri sendiri untuk mempercepatkan orgasme atau klimaks.



Video not supported on Chrome-Android.
Please change now to Dolphine Browser



BERAKSI 3X LEBIH LAMA - KLIK !
View text
  • #Belajar Seks #Posisi Jimak
  • 1 year ago
  • 1
x